24110

– memetakan dimana hidup saya sekarang
– menentukan kemana saya akan membawa hidup saya
– belum pernah sejelas ini terhadap arah.

mari bergerak…

Heboh2an last day

Gara-gara film 2012 yang kayanya ada hubungannya ma kiamat2an (kayanya loh ya, soalnya saya ga nonton nih, cuma denger2 kabar burung aja), orang2pun mulai berandai2 apa yang lo lakukan 2012 nanti, apa yang mau dilakukan kalo udah ga ada besok lagi.

Saya juga perna posting disini tentang apa yang mau saya lakukan kalo hari ini adalah hari terakhir dalam hidup saya. Ya ya, beragam jawaban yang muncul mulai dari mau ngaku dosa, bertobat, mo kawin, sampe mau menikmati sunrise terakhir n spend time with my family. Tapi itu, kalo kita tau kapan si last daynya. The problem is, we can’t reserves the time and place. So is that all relevant?

And in the end, the question wouldn’t be “what would you do on your last day or if today’s your last day in the world”, but…

why waiting for last day to do such a thing?

Kalau emang itu baik,

why? why? why?

 

Baik-baiklah Menyalahkan yang Benar

Benar Tetaplah benar.
Baik Selalu Baik
Salah Adalah Salah
Iyakah?

Belakangan saya menyadari sepertinya ga juga ya. Content benar bila diucapkan oleh orang yang salah maka contentnya bisa dianggap salah.

Maksudnya gini,
– misalnya ada seorang yang emang terkenal suka memberi petuah motivasi2 handal bilang abcde
– lalu ada orang biasa, anggeplah orang emosian kek saya yang ngomong juga tentang abcde

Gimana respon pendengarnya?
Sebagian besar orang pasti akan setuju dan makin ngefans sama si orang terkenal. Saya? Mungkin orang akan mengangkat sebelah alisnya sambil bilang, “ngomong apa sih lo?’ “b*lls*it” dll dll. Mungkin ga ky gitu? Mungkin banget dong.

Kesimpulannya apa? Kesimpulannya baik, salah, dan benar itu ga objektif, masih memilah-milah siapa yang berbuat, siapa yang mengutarakan, siapa yang mengungkapkan. Manusia masih terlalu sombong untuk mengakui bahwa semua orang membawa wisdomnya sendiri-sendiri.

Coretlah slogan don’t judge a book by its cover (karena kalo beli buku belakangnya cuma foto penulis dan bukunya diplastikin). Slogan kita belajar dari semua orang harus ditinjau ulang, karena kita masih punya idola-idola penyampai kebenaran, yang lain hanya sampah.

Reksadana yang Terlupakan

Jadi kemarin ceritanya temen saya nanya, “RD lo uda balik ke harga awal belom sekarang?”. Huehehe, saking udah hopeless n ga pernah pantau lagi saya pun akhirnya ngecek lagi harganya.

Ya, habis waktu itu saya beli pas lagi mahal. Di tahun 2007 yang begitu ok iklimnya, mana saya tau bakal jadi ancur-ancuran di 2008. Harga RD yang saya beli hampir 10rb per unit turun sampe tinggal 3ribuan. Kalimat high return high risk bener banget pas itu. Ya abis kayanya males aja kalo belinya yang fixed, kapan naiknya. Bisa-bisa kalah sama inflasi. Tapi kalo yang campuran ma saham ya resikonya gitu d. Gampang gonjang-ganjing kalo pasar saham gonjang-ganjing juga. Harusnya sih pas reksanya turun, beli lagi buat nutup rugi. Tapi ternyata pas back-up harganya belom cukup dalam turunnya.. Jadi akhirnya ditinggal deh berbulan-bulan. Ketemu hobi konsumtif baru pula, jadi aja si RD terlantar.

Tapi pas kemarin saya liat harganya udah lumayan tinggi, jadi nyesel juga kenapa pas rendah ga beli-beli terus.. Yah, mana tau jg kan misalnya low pointnya 3000, kalo dia turun sampe 1000 apakabar.. Hehe, pembelaan… Tapi yasulah, toh belinya buat long term juga. Jadi abis beli, ya lupakan aja.

Mari menabung kembali… Sedikit demi sedikit lama-lama menjadi bukit.

Tapi, apakabar belitung, karimunjawa, lombok, jogja, tibet, phi2, london, ma cameron highlands beserta 55-200 n 50mm f/1.8. Huhuhu..

libur libur

asik asik libur libur

selamat idul fitri buat yang merayakan..

semoga saya bisa menulis blog kembali abis liburan..

recharge..

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.